Wednesday, February 16, 2005

A TaLK wiTH a LiBEraL-DemOCraT…


Kemaren malem pas lagi abis masak tiba2 marksan dari jerman ketok2…hehe, ternyata karn pas dia lagi ngobrol ma Marianne dia dgr suaraku…

Ya sudah, stelah gedubrakan nyari n make jins n jilbab, tak suruh masuk aja, kebetulan lagi bikin pizza mie dari spaghetti yg ga jadi dimakan kmaren…(dia sempet nanya: is it ok?hehe)

Ya udah..akhirnya dia tak suruh duduk sambil makan tu setengah pizza…

Awalnya si kita ngobrolin apa ya…oh, biasa deh..ngalor-ngidul ga jelas..tentang anak2 aikom..wie bilang anak2 aikom tahun ini asyik2 smua…beda sama crita senpai taun kmaren…trus Mark san bilang juga si, emang senpainya yg taun kamren anak orkay..ya, mgkn bkn jurang perbedaan smakin luas aja..

Pas wie bilang smua anak Aikom asyik, ternyata dia ga stuju…hehe, beda sama wie tnyata…dan waktu wie ngomong ttg strengthening the American stereotype…hehe, dia tiba2 jadi ngebela bang Saraph…wakaka…dasar temen si ya..tapi katanya dia, Sarath san sbnrnya orangnya baek bgt…trus, udah gitu Cuma agak2 pemalu aje, gara2 mgkn di home univ.nya dia ga tll bahagia…hehehehehehehe (kayak di pelem2 itu lo…nerd kan pada disebelin..)gitu..bahkan juga menurutnya Jessica orangnya ok2 aja..(yg bener aja Mark??)

Trus…krn ngomongin soal orang2 amreika dan pada dasarnya we are the students of the international relations dept….akhirnya kita jadi ngomongin soal perang irak…hahha, bagian inilah yg menjadi inti dari cerita ini sodara-sodara…

Pada dasarnya, Mark nganggep perang irak sebagai sesuatu yg understandable dan masuk akal…(dari dulu wie dah curiga dia begitu…) yah, orangnya open-minded bgt si…tapi, mari kita coba telaah argumen2nya…

1. mark san nggak percaya bahwa alasan AS nyerang irak Cuma krn alasan ekonomi…apalagi minyak…baginya itu sangat ga masuk akal dan dangkal. Menurutnya, bukan orang yg tolol yg mutusin kebijakan segede itu..bukan Bush, Cheney, ato Rumsfeld doang…tapi di belakangnya ada Nye, Huntington..yg pinter2 dan ahli masalah luar negeri…

2. stelah dikejar, akhirnya mark san berpendapat bahwa alasan utama perang itu adalah krn Irak sangat penting dan strategis untuk memulai suatu upaya efek domino dalam rangka membangun system liberal-democrat di kawasan timur tengah…
mark san pribadi (kata dia ga sprti banyak orang yg skeptis) percaya bahwa suatu saat nanti itu bisa terwujud…despite kultur timur tengah/islam yg asing terhadap yg namanya liberal-democrats…krn kalo suatu masyarakat dah mendapatkan kemakmuran, selalu ada harapan bagi liberal-democrats…(hahahaha merdeka!!---iki tambahan ku dewe..)

3. Mark san juga percaya bahwa kalo kita diserang kayak pas AS diserang 11 sept 2001 lalu, kita ga bisa tinggal diam..jadi perang ini adalah sebuah upaya untuk mencegah terjadinya perang yg lebih destruktif (kalo kejadiannya di AS kan repot) dan skaligus untuk smcm memojokkan kelompok teroris yg potensial nyerang gitu…
jadi menurut dia malah aneh kalo AS disalahkan karena berusaha mencegah kejadian yg seruapa terulang dimasa depan gitu…wah, masa mark san juga percaya kalo ada hubungan antara saddam dan kelompok2 teroris..(kok kayaknya so yesterday bgtz!!)

4. mark san ternyata juga skeptis sama PBB sodara2!!
wah2, dan lagi2 alasannya juga karena, salah satunya, kita nggak milih siapapun di PBB, mana bisa kita diwakilin sama lembaga yg sama skali ga demokratis begitu?? Tapi dasar liberal-democrat, kayanya kok jadi malah demokrasi yg formal procedural gitu yak...jadi ini berkaitan dgn oil for food-nya PBB yg Cuma jadi ajang korupsi dan memperkaya dirinya saddam, trus malah tiap hari banyak anak mati kelaparan…daripada kondisi semacam ini, mnrutnya lebih baik ada perang yg nantinya akan membebaskan rakyat Irak dan mendingjuga yg mati tentara…kan itu emang kerjaan mereka…begitu kira2…

5. trus menurutnya soal jerman yg gabung sama koalisi anti perang sama Prancis, Russia, sama Cina…walah, mnrtnya kalo alasan yg dipake adalah humanitarian reason, itu boong bgt!! La wong smua Negara itu melakukan ato mendukung pelanggaran HAM smua je…jadi jelas bgt, alasan humanitarian mereka Cuma kedok aja…kasusnya kayak pas Balkan dulu itu..jadi humanitarian intervention itu bukan for the sake of humanity, tapi for the sake of their own national interest…(takut banyak asylum seekers datang ke jerman dsb), nah kalo untuk kasus Serbia bosnia ini bisa ada tindakan intervensi militer…untuk AS di Irak knpa engga???

6. menurutnya juga, gerakan anti perang itu muncul Cuma karena orang takut masuk wajib militer…(wah2, kudu ketemu dosen2 PSP saya ni!!) jadi dia skeptis juga sama non-violence action di bbg Negara eropa yg nentang perang irak kemaren…

7. trus soal MNCs yg kemungkinan ngaruh bgt sama kebijakan luar negeri AS…tetep aja, bukan mreka yg paling nentuin…malahan mneurutnya mereka banyak yg rugi…kalo dipikir2, smua yg didapat AS skrg sama skali gas banding sama yg mereka dapatkan dalam waktu dekat ini…apalagi bagian terbesar ekonomi AS pun saat ini berasal dari finance..bukan yg macem Halliburton gitu…

8. jadi, singkatnya…perang di Irak adalah sebuah upaya untuk memulai timbulnya efek domino dalam rangka membangun sebuah tatanan hidup yang liberal dan demokratis di kawasan timur tengah terutama, dimana AS sbg superpower sangat berkepentingan dgn situasi ini. Dgn demikian AS ga bisa gitu aja disalahkan (meskipun jelas disitu ada national interest berperan..), dan policy tsb bukan sebuah tindakan bodoh yg tiba-tiba diambil (soalnya rencana udah ada sejak zamannya Clinton) oleh politisi `bodoh` yg mendapatkan dukungan utama dari bos-bos halliburton atau unocal dalam pemilu demokratisnya…

jadi demikian kata2 mark-san tentang American foreign policy…sepertinya sudah bisa diduga, krn dia pernah beropini tentang terpilihnya kembali Bush sbg sesuatu yg wajar (soale kalo pemimpin ganti, situasi malah bisa ga stabil..) dan judging from his choice to go to Harvard, ketemu Nye…keohane..etc..

No comments:

Post a Comment