Friday, January 29, 2010

Dreams from Our Mothers (and Fathers) *

Sudah hampir dua tahun berlalu sejak saya mengawali thread ini di milis angkatan, namun baru sekarang saya bisa merealisasikan niat waktu itu untuk mengkompilasi kisah-kisah tentang mimpi, harapan dan doa para ibu dan bapak kami ketika kami berlabuh di tempat kini kami berada (dan insya Allah berkarya).

Sesungguhnya, malam ini saya harus menyelesaikan satu dan dua hal dan ihwal yang mendesak (halah), namun karena saya begitu kangen dengan ibuk saya, saya cari dan temukan kembali kisah-kisah ini...

...dan sungguh, kisah-kisah ini membuat saya tertawa, nyengir dan teringat kembali apa hal-hal yang mampu me-recharge dan menginspirasi. Semoga…

Untuk semua yang sedang kangen tak tertahankan kepada ibu dan bapak, dan untuk teman-teman yang inisialnya tercantum di bawah ini.... :), i happily presents:


Dreams from Our Mothers (and Fathers) *





From: Dyah Widiastuti
To: bappenas2007@ yahoogroups. com
Sent: Thursday, June 5, 2008 4:36:23 PM
Subject: [bappenas2007] in our mums' dreams

Dear all,

ada yang mau share cerita, tentang firasat/mimpi ibu anda masing2 menjelang diterimanya anda di Bappenas ini?

hehehe, iseng bgt yah, tapi sudah ada dua cerita tentang ini yang aku dengar, dan dua2nya menarik, dan i am looking fwd untuk mendengar juga cerita2 yang lain.

...and honestly, i miss my mum so much at this moment...(hehehe, kok dadi sentimentil gini..)

terimakasih sebelumnya,

-wie-



My Mom..... dapet firasat atau mimpi kurang lebih satu minggu sebelum pengumuman Bappenas. Waktu itu beliau telpon gue (karena waktu itu gue kerja di Bogor, sementara Bokap dan Nyokap ada di Lampung).... .

My Lovely Mom told a story.... Dia bilang semalem dia bermimpi, dia lagi mau mandi. Trus dia ngeliat gue masih terbaring tidur nyenyak, apadal hari udah siang banget. So, dia bangunin gue dech..... Setelah dibangunin, ternyata gue itu tetap aja males dan gak beringsut dari tempat tidur gue. Akhirnya nyokap gue mandi dech.....
Begitu selesai doi mandi, ternyata diliatnya gue masih aja ngejogrok di kasur. Akhirnya dia coba agi bangunin gue buat mandi. Akhirnya gue bangun dan beranjak buat ngambil handuk dan masuk ke kamar mandi.
Selang semenit gue masuk ke kamar mandi, gue keluar lagi sambil bawa handuk. Trus, gue lgsg nyamperin nyokap gue dan minta handuk gue dituker dengan handuk yang dipakai sama nyokap gue. Padahal handuk gue itu jelas2 masih bagus. Saat itu Nyokap gue bilang, kenapa sih? khan handuk kamu masih baru diganti, kenapa mau tukeran sama handuk mama yang udah jelek ini? Tapi gue tetep aja maksa minta tuker sama handuk punya nyokap gue.
Akhirnya, nyokap gue ngeluarin handuk baru cadangannya yang disimpen di dalam lemari pakaian beliau. Setelah dikasih handuk ganti, gue langsung peluk nyokap gue, gue cium pipinya, trus gue langsung kabur sambil teriak dan tersenyum kegirangan. Trus langsung dech masuk lagi ke kamar mandi.

Entah apa arti dari mimpi itu, tapi yang pasti Nyokap gue ngerasa banget itu kayak nyata sampe bela2in langsung telpon anaknya..... hehehehe....
(MND:model dan penyanyi, nyambi jadi staf perencana)


* Bappenas masuk (dengan sangat tidak terduga...)
Bapak yang sangat senang langsung arrange makan-makan sekeluarga.. .
dan sehari kemudian dapet beberapa sms dari sodara dan tetangga yang menyatakan selamat atas diterimanya di Bappenas, ternyata si Ibu karena senangnya langsung bikin press conference dengan cara mengitari komplek dan nelponin sodara...... ...sampe2 ada sodara yang nelpon demi ingin menanyakan, piye carane ketompo, mbok anakku yo dicangking.. .(gimana caranya bisa keterima, anak saya tolong diajak juga) hahahahaha dikira nyogok kali ya....
(DDK: best student, part time jadi staf perencana, huehehe)


Cuma...tiap aq blg mau ke Jakarta,pasti doanya panjangggggggggg dan lamaaaaaaaaaa. ..kayak aq mau k Amrik ajah.hehehe. ..n itu aq yakini banget sbg indikator lain yang berkontribusi besar masuknya aq ke Bappenas. Aq termasuk org yg sangat2 percaya manjurnya doa ma2 (dlm hadist jg saking pentingnya eksistensi ibu,dikatakan ibumu..ibumu. .ibumu smp 3 kali baru bapakmu..).
(TL: new mom yang berbahagia menjadi staf perencana)


Selama Ibu merestui pekerjaanku, insyaallah aku jalani. apapun itu jalannya. Insyaallah memang yang terbaik untuk kutempuh.
(RW: the kindest and toughest childhood friend, the flower of the angkatan, wkwkwk)


Masih keinget banget senyum bahagia dan mata ayahku berkaca2 bangga ketika tahu aku keterima di Bappenas....
( ....padahal waktu itu aku malah dilemma,,, ga ngerti seneng ato ga,,, tapi jadi speechless waktu melihat orangtuaku yang tersenyum bahagia..... )
sumpah,, jarang2 banget ayahku menunjukkan ekspressi wajah yg seperti itu -- coz biasanya datarrr,,,,, ,,
apalagi berhari2 beliau membicarakan berita itu dan dengan bangganya cerita ke semua keluarga besarr.....( hehe..mungkin karna akhirnya ada keturunannya yg jadi pegawai negeri juga kali yah...)

nah, klo masalah mimpi,,,
babe sempet cerita, sebelum ada berita diterima di bppns, babe sempet mimpi dikasih hadiah, barang2 buanyaakkkkkk ma orang.. -lupa- sampe2 beliau bingung, itu buat apa...
mimpi itu sempet berulang beberapa kali.. sampe akhirnya ada berita itu....

hmm,, jadi...ya begitulah secuplik ceritanya...
dan kebahagiaan orangtua itu menjadi amanah terbesar buatku....
(AA: the about-to-get-married environmental saver, part time jadi staf perencana :p)



pertama kali tes bappenas harus merelakan
ditinggal sendirian karena sekeluarga besar jalan -
jalan ke bandung naik bis (yup, bis beneran seukuran
bis bappenas.. isi 29). Walhasil gw sendirian. Namun
demikian, sebelum mereka berangkat gw pesen untuk
minta doa dan dukungan dr mereka semua, dan berhubung
ada pa kyai di bis itu, beliau lah yg mimpin doa. Dan
doa disini dalam arti yang sebener2 nya, dimpimpin
kyai dan yang lain mengamin - aminin..
Mungkin disitu kali ya hikmahnya, doa orang2 terdekat
walau bagaimanapun memang diperlukan..
Pas pengumuman, pas magrip di rumah.. Mom, dad and my
7 month nice (halah..) harubiru.. perasaan yang luar
biasa.. Hikmah dari segala usaha dan doa..
(PGY: the high planner in the batch :D )


Beda pendapat dgn g, nyokap g bilang..."yen, cewe itu cocok jd pns"
gw tanggepin sambil lalu......gw hanya senyum2 aja...pokoke asal mama senang...ehe. .
Selain nyokap g, ternyata kakak g jg dengan seenaknya ngomong "yen, lw tuh tipe pns..pas banget deh...", karena yg ngomong kakak gw, jd g menanggapi dengan berapi-api.. ."idih... mananya.. .males banget g jd pns..."
hehehe...Piss. ..
Nah pas g keterima di Bappenas, orang yg pertama kali heboh, seheboh-hebohnya ya kakak gw itu....dia ketawa ngakak(entah itu mensyukuri atau ngakak gara2 omongan g dulu) sumpah....aneh banget..G disumpahin kakak g kali ya...:)(tp bagus deh..hehehe)
Tapi masuk Bappenas membuat nyokap g senang sekali...krn emang dasarnya dia lebih setuju gw jd pns, drpd kerja di swasta...:), nyokap g kelihatan lebih lega krn g keterima di bappenas...
kalo g sih mensyukuri apa yg dikasi sama Allah SWT..kalo g masuk Bappenas kan artinya rizqi n ridho dr nyokap emang di Bappenas ini..iya ngga...
(RF: pejuang TKW, part timing staf perencana)

mereka cuman bilang mereka bersyukur gw ketrima di Bappenas..trus mrk wanti2 kalo gw milih Bappenas gw dah harus siap dgn sgala konsekuensinya. ..susah kluarnya kalo g betah..gajinya kecil..dan sgala macam keburukan PNS yg laennya..uda gt sodara2 gw smuanya pada titip pesen..jangan korupsi yah..waduh makin bingunglah gw....alhasil ditengah kebingungan gw..entah knapa dapet wangsit dr mbah dukun mana gt...huahahaha. .gw milih Bappenas..yo wis lah..mungkin memang jalan gw disini..apapun pilihan yang uda gw buat gw harus mampu menjalaninya dan tidak akan pernah menyesali pilihan gw..Aminnnnnnnnnnn
(NA: spesialis program seratushari, merangkap legal drafter dan planner..duh..)


Ayo ayo ayo, jadi kita rubah image itu sama-sama. Masa kita yang memandang PNS ga produktif, begitu masuk ikutan ga produktif.. Dimulai dari yang terkecil. Dimulai dari diri sendiri. Gitu ya kalo kata AA.

Yang pasti jangan sampai kita jadi menjadi seperti PNS kebanyakan. Mudah2an si kita termasuk pengecualian (dan seluruh Bappenas). Amin.
(IAA: salah satu penge-pool matriks RPJMN, bertanya padaku “demokrasi itu cara atau tujuan, Mba?...Kalo matriks?!”)


Above all, aku yakin banget, keberhasilanku masuk Bappenas sebagian terbesar adalah karena doa ortu, terutama Ibu, soalnya aku emank selalu minta didoain ma ortu agar apa yang kucita2kan terkabul, n alhamdulillah sekarang CPNS Bappenas, ya meskipun masih harus berjuang sih...Memank, kasih dan doa ortu sepanjang jalan, kasih kita ke ortu mungkin cuma sepanjang penggalan. Maka, jangan lupa senantiasa minta doa n restu ortu dalam hal apa pun...Miss u much Mom n Dad....How r u today??? Here is a note from ur daughter..With me everything is okay...but i miss u yet...:-((
(YHW: anak gaul jakarte, nyambi jadi analis UU Pronografi, wkwkwkwk…)


Email ini sebenarnya berawal dari dua kisah terakhir ini:

Seorang teman bercerita bahwa sebelum pengumuman Bappenas, ibunya bermimpi anak perempuannya mendapat kalungan rangkaian bunga dari pejabat penting sesaat sebelum si anak dengan impresif menjawab pertanyaan mengenai good governance yang dia analogikan sebagai sistem IT *aku yo ra dhong nek kon mengelaborasi, soale gaptek, kekeke - wie*
(anak perempuan itu berinisial ERN: anggota Trio Matriks, layak diberi sebatang coklat dari setiap orang yang merepotkannya selama proses permatriks-an :p)


and this is my story:

Ibuk (yes, always with “k” :p) bercerita bahwa beliau bermimpi aku punya bayi baru! *huahaha, kok bayi sih...:p, keren tenan* Ibuk-ku wondering: “kok denok ki ndang nduwe bayi meneh, padahal isih duwe bayi cilik* (kok anak perempuanku sudah punya bayi lagi...padahal punya bayi yang masih kecil) ...dan anak perempuannya pun harus hijrah ke jakarta...to raise and nurture her second baby? :p *halah*

Duh,...kangen ibuk, dan pengen makan masakannya...T_T...(hehehe, ujung-ujungnya kok makanan...)

(DW: seorang pemimpi, pernah membayangkan dirinya menjadi seorang guru sejarah :p)




*) Judul inspired by Obama :p

No comments:

Post a Comment